BUDIDAYA TANAMAN AGRONOMI

MAKALAH

DASAR-DASAR AGRONOMI

Budidaya Tanaman Agronomi

Kelompok 4

                                    MUHAMMAD FAISAL SITORUS             D1B0110

                                    NOVIA ANJANI                                           D1B011027

                                    RESTI DESPERINA PUTRI                                    D1B0110

AGRIBISNIS

FAKULTAS PERTANIAN

UNIVERSITAS JAMBI

2012

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kepada Allah SWT karena telah memberikan rahmat dan nikmatnya- nya sehingga kami dapat menyelesaikan makalah Dasar-dasar Agronomi ini dangan baik. Makalah ini membahas tentang TEKNIK BUDIDAYA TANAMAN AGRONOMI. Tim penyusun mengharapkan agar nantinya makalah ini dapat memberikan manfaat kepada pembaca. Kami sadar bahwa makalah ini banyak memiliki kekurangan dan belum dapat dikatakan sempurna, oleh karena itu kami selaku tim penyusun mengharapkan kritik dan saran yang sekiranya dapat membantu penyempurnakan makalah ini agar laporan ini dapat memberikan manfaat bagi kita semua, amin.

                                                                                                              Kelompok 4

BAB I

PENDAHULUAN

A.    Latar Belakang

Indonesia memiliki sumber daya alam yang melimpah. Sumber daya tersebut akan sia-sia apabila tidak dimanfaatkan secara potensial. Sumber daya potensial tidak hanya berasal dari sumber daya alam, tetapi juga berasal dari sumber daya manusia. Sumber daya manusia yang dibutuhkan tidak harus berkuantitas besar, tetapi juga harus memiliki kualitas tinggi. Oleh karena itu, apabila kedua sumber daya potensial ini digabungkan maka akan dapat mengembangkan pertanian Indonesia.

Pertanian merupakan tulang punggung perekonomian. Pertanian mensuplai bahan pangan, bahan baku industry, dan tekstil. Peran pertanian dalam mensuplai bahan pangan sangat besar. Dalam suplai bahan pangan ini, komoditas hortikultura berperan relatif besar.

B. Tujuan

a.   mahasiswa dapat mengetahui dan memahami pengertian agronomi

b. mahasiswa dapat mengetahui dan memahami apa saja hal yang perlu       diperhatikan dalam teknik bududaya tanaman agronomi

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

Agronomi dapat diistilahkan sebagai produksi tanaman, dan diartikan suatu usaha pengelolaan tanaman dan lingkungannya untuk memperoleh hasil sesuai tujuan. Ada dua tujuan, yaitu memaksimalkan output atau meminimalkan input agar kelestarian lahan tetap terjaga.

Pada awal kehidupan manusia di bumi, hanya hidup dari mencari makan dari hasil hutan secara langsung. Perkembangan berikutnya, semakin banyak anggota kelompoknya, lalu ada tempat untuk menetap dan mulai bercocok tanam di lahan sekitar tempat tinggalnya dan mulai memelihara ternak dan terbentuklah pekarangan.

Setelah itu, berkembang untuk membuka lahan di hutan untuk bercocok tanam, sehingga hanya dapat ditanami beberapa tahun lalu pindah tempat, sering dikenal dengan lahan berpindah.

Semakin bertambahnya penduduk, sistem-sistem tersebut tidak dapat dipertahankan, lalu berusaha untuk tetap mempertahankan tingkat kesuburan tanahnya dan mulai dikenal teknik budidaya (agronomi).

Agronomi sebagai cabang ilmu-ilmu pertanian yang mencakup pengelolaan lapang produksi dan menghasilkan produksi maksimum. Setyati (1982) Ilmu Agronomi merupakan ilmu yang mempelajari cara pengelolaan tanaman pertanian dan lingkungannya untuk memperoleh produksi maksimum. Produksi maksimum bermakna baik kuantitatif maupun kualitatif.

Pengelolaan dilakukan pada berbagai tingkatan dari sederhana sampai maju, dan pada saatnya tingkat efektivitas dan efisiensi temyata dipengaruhi oleh tingkat budaya manusianya

BAB III

PEMBAHASAN

Agronomi merupakan istilah yang tidak asing lagI di bidang pertanian. Istilah itu belakangan ini diartikan sebagai usaha dalam membudidayakan tanaman-tanaman pertanian atau sering disebut dengan budidaya pertanian. Dalam membudidayakan tanaman yang di dasar ialah produksi yang tinggi baik mutu maupun jumlahnya.

Menanam tanaman budidaya pada hakekatnya adalah memberikan lingkungan yang terbaik bagi tanaman sehingga dapat tumbuh dan berkembang serta berproduksi secara baik. Beberapa hal yang perlu diperhatikan adalah :

1. Iklim

2. Tanah

3. Bibit

4. Penanaman

5. Pemeliharaan tanaman, yang meliputi :

– Penyiangan/Pembumbunan

– Pemupukan

– Penyiraman

– Pengendalian hama dan penyakit

– Pemangkasan

  1. 1.     Iklim

Untuk menanam tanaman, sebaiknya harus diperhatikan iklim apa yang sesuai bagi jenis tanaman yang akan ditanam tersebut. Kalau terpaksa harus menanam di luar musim, maka harus dicari suatu upaya pencegahan terhadap   kegagalan yang mungkin akan terjadi karena faktor iklim tersebut.

Faktor iklim yang berpengaruh diantaranya adalah suhu, sinar matahari, curah hujan, kelembaban udara, angin. Suhu dapat mempengaruhi perkembangan tanaman. Sinar matahari merupakan sumber energi yang berguna dalam proses fotosintesis. Sinar matahari yang terpenting adalah panjang penyinaran dan intensitasnya. Curah hujan yang utama adalah banyaknya hari hujan dan lebatnya curah hujan. Kelembaban udara penting diketahui karena dengan demikian petani dapat memperhitungkan atau dapat mengetahui kapan saat tanaman dapat dipanen atau kapan harus diwaspadai adanya serangan jamur. Sedangkan angin merupakan pelaku utama yang berperan pada proses penguapan dan penyerbukan.

  1. 2.     Tanah

Setelah dipilih lokasi yang bakal dipakai sebagai lahan pertanaman, maka tahap berikutnya adalah pelaksanaan pengolahan tanah. Pengolahan tanah bertujuan: untuk menyediakan lahan agar siap bagi kehidupan tanaman dengan meningkatkan kondisi fisik tanah. Karena tanah merupakan faktor lingkungan yang mempunyai hubungan timbal balik dengan tanaman yang tumbuh padanya. Faktor lingkungan tanah meliputi : Faktor fisik (air, udara, struktur tanah serta suhu), Faktor kimiawi (kemampuan tanah dalam menyediakan nutrisi), Faktor biologis (makro/mikro flora dan makro/mikro fauna).

Pelaksanaan pengolahan tanah pada prinsipnya adalah tindakan pembalikan, pemotongan, penghancuran, dan perataan tanah. Struktur tanah yang semula padat diubah menjadi gembur, sehingga sesuai bagi perkecambahan benih dan perkembangan akar tanaman. Bagi lahan basah sasaran yang ingin dicapai adalah lumpur halus, yang sesuai bagi perkecambahan benih dan perkembangan akar tanaman.

Pengolahan tanah melihat jenis tanaman yang akan ditanam, apabila perakarannya dangkal maka pengolahan tanah cukup sedalam + 25 cm, tetapi apabila tanaman berupa pohon maka perlu disiapkan lubang tanamnya terlebih dahulu. Selain itu pengolahan tanah juga harus memperhatikan sifat dan atau kondisi tanah tersebut.

Apabila lahan yang akan ditanami berupa lahan miring, maka terlebih dahulu perlu dibuat terasering, yang umumnya dibentuk mengikuti garis tinggi (contour). Teras dapat diperkuat dengan tanaman pupuk hijau, yang selain dapat meningkatkan kesuburan tanah juga dapat mencegah erosi.

Untuk tanah datar yang terpenting untuk mendapatkan perhatian adalah kesarangan dan kesuburan tanah (sifat fisik dan kimiawi tanah). Berbagai perlakuan dapat dijalankan untuk memelihara kondisi tanah, antara lain dengan pemupukan, pemulsaan, pengolahan tanah, dan sebagainya.

  1. 3.     Bibit

Benih (seed) adalah biji yang dipakai sebagai alat perkembangbiakan. Sedangkan bibit (seedling) adalah benih yang telah berkecambah. Tergantung dari cara perbanyakannya, tanaman dapat diperbanyak dengan benih ataukah bibit.

Pengadaan benih yang baik :

1. Benih harus tersedia tepat pada waktunya, dengan jumlah sesuai yang dibutuhkan

2. Bermutu tinggi, murni sifat genetiknya, tidak tercampur benih varietas lain

3. Tidak tercampur gulma, kotoran, dan bibit penyakit

4. Harus mempunyai daya kecambah dan daya tumbuh yang tinggi

Daya kecambah                  : minimal 80%

Benih murni                        : minimal 95%

Benih varietas lain              : maksimal 5%

Kotoran                              : maksimal 2%

Benih rumputan                  : maksimal 2%

Adakalanya sebelum ditanam di tempat yang tetap, benih disemaikan terlebih dahulu. Dengan demikian yang ditanam di kebun  berupa bibit yang sudah cukup kuat. Pesemaian sebaiknya dibuat dekat dengan tempat tanamnya agar mudah dalam pengangkutannya ke lapang. Beberapa persyaratan cara pelaksanaan pesemaian yang baik adalah :

1. Yang disemaikan biasanya tanaman yang lemah, tidak kuat kalau langsung ditanam di tempat yang tetap

2. Tempat menyemai berupa bedengan khusus, diberi atap peneduh untuk   mencegah   curahan hujan jangan sampai merusak benih yang masih lemah

3. Tanah pesemaian harus subur dan gembur

4. tempat pesemaian harus aman dari gangguan binatang

5. Penyiraman dilakukan dengan menggunakan gembor

6. Sebaiknya tanaman baru dipindahkan ke tempat penanamannya di lapang setelah cukup kuat

7. Ada baiknya apabila bibit terlebih dahulu dipindahkan ke polibag, menunggu saat ditanam di tempat penanamannya

8. Tanaman muda yang baru dipindah perlu diberi pelindung.

Cara Pemindahan Bibit

            Dikenal 3 cara pemindahan bibit, yaitu :

1. Cara Cabutan

– Sebelum dicabut pesemaian dibasahi

– Dipilih bibit yang bagus, dicabut satu per satu dengan hati-hati, dijaga agar akar tidak putus

– Bibit tersebut harus segera ditanam, jangan menunggu layu

– Untuk mengurangi penguapan, sebelum ditanam biasanya dilakukan pengupiran daun

Misal : Tanaman sayuran, buah, tanaman hias

2. Cara Putaran

– Tanaman beserta tanah yang melekat pada perakarannya digali

– Dipindahkan ke polibag/keranjang bambu/pelepah pisang

– Jika sudah kuat bisa segera ditanam di lapang

Misal : Jeruk, Rambutan

3. Cara Potongan

– Bibit digali, kemudian sebagian dari batang dan akarnya dipotong, baru kemudian ditanam

– Lebih mudah pada saat memindahkannya

– Kerusakan akar bisa dikurangi

– Mudah pengangkutannya

Untuk bibit sebaiknya digunakan bibit yang terpilih dengan kualitas baik. Pembibitan dapat dilakukan sendiri , tetapi bibit juga bisa dibeli dari tempat penjual bibit. Benih atau bibit yang digunakan sebaiknya yang mempunyai sifat unggul.

 

Bibit Unggul

Yang dimaksud dengan bibit unggul oleh penyuluh-penyuluh, sesungguh adalah varietas unggul. Setelah mempelajari pengertian varietas pertanian dalam bab IV dan V, maka tahulah kita bahwa untuk berbagai jenis tanaman berbeda artinya, tergantung cara penyerbukanny. Unggul disini dimaksudkan memiliki banyak sifat-sifat agronomi yang unggul dibandingkan dengan varietas lain, walupun salah satu sifat mungkin bahkan kalah (misal rasa atau ketahanan terhadap salah satu penyakiat), sehingga pada keadaan umum hasil produksinya tinggi. Karena varietas-varitas selalu mengalami evolusi, baik dari pemulia nasional maupun adanya introduktif baru, tidak perlulah suatu varietas yang pada suatu waktu unggul, akan selalu unggul sepanjang masa (contoh klon-klon POJ pada tebu,var, Mas pada padi dan lain-lain yang merupakan varietas –varietas unggul sebelum perang).

Berarti kita harus terbuka untuk selalu menerima varietas baru yang telah teruji. Dalam usaha-usaha penyuluhan, sering banyak ditemui kesukaran dalam introduksi dalam introduksi varietas unggul baru, karena petani telah mengenal sesuatu varietas unggul yang menurut mereka tidak mungkin terkalahkan, dan belum percaya pada varietas baru. Dalam hal ini perlu diadakan demonstrasi-demonstrasi plot dulu, sesudah percobaan-percobaan adaptasi kultur tekniknya. Hal terkhir tak boleh dilewatkan, karena kadang-kadang varietas unggul baru mempunyai syarat-syarat budidaya yang berlainan dengan yang lama (lihat Gambar 43). Disamping itu, karena masih selalu ada salah satu kekurangan pada varietas unggul baru (misal resistensi terhadap sesuatu hama/penyakit yang dulu minor didaerah seleksi asalnya, rasa yang berbeda dengan selera setempat dan sebagainya), pemulia harus juga selalu berusaha menciptakan varietas baru.

Dalam hal tanaman hias dan bunga, penciptaan varietas baru harus menjadi mode, dan bukan hanya produksi tinggi yang dituju, melainkan keunikan atau keeksotikan.

Keunggulan sifat kadang-kadang dinyatakan pada salah satu komponen hasil ataupun hasil akhir, kadang-kadang juga pada mutu atau kandungan zat gizi maupun hanya pada kegenjahan atau ketahanannya pada hama/ penyakit atau kekeringan. Secara total keistimewaan sesuatu varietas unggul tentu pada daya produksinya di sesuatu daerah tertentu.

Kembali pada istilah bibit unggul, perlu ditekankan pengertian benih bermutu baik, maupun bibit bermutu baik dari varietas unggul tersebut. Kesadaran akan mutu baik dari benih maupun bibit perlu dibangun untuk menghargai jerih paya pemulia-pemulia yang telah sanggup menciptakan varietas unggul baru.

Dalam hal varietas unggul, perlu diperhatikan cara-cara mempertahankan kemurnian varietas (dengan isolasi waktu dan isolasi tempat untuk varietas-varietas yang menyerbuk silang, atau dengan isolasi fisik). Dengan cara-cara kultur teknik biasa, untuk menyerbuk silang, setelah bibit mencapai generasi ketiga, lebih baik membeli benih lagi yang masih murni, dari penjual benih yang baik dan benih telah disertifikasi. Demikian pula untuk benih-benih Hibrid yang mahal (kubis, sweetcorn, tomat,semangka tanpa biji), benih tidak perlu dipakai terus sesudah generasi kedua. Untuk varietas-varietas Inbred seperti pada jagung, bila kemurnia dapat dipertahankan terus, intuk memulihkan vigor perlu disilangkan kembali dengan Inbred lain.

  1. 4.     Penanaman

Apabila lahan sudah siap, maka bibit dapat segera ditanam. Yang perlu diperhatikan dalam penanaman adalah  waktu tanam dan jarak tanam. Waktu tanam berkaitan erat dengan iklim. Ada tanaman yang cocok ditanam di musim penghujan, tetapi ada yang lebih baik bila ditanam di musim kemarau. Penanaman di luar musim (off  season) dapat dilakukan dengan meningkatkan pemeliharaan dan perawatannya.

Di musim hujan air berlebihan dan ditanah-tanah sawah tidak banyak tanaman yang baik ditanam, kecuali padi. Sedang pada musim hutan tersebut, di tanah-tanah kering, walaupun suplai tanah air baik untuk banyak tanaman, akan tetapi cuaca yang lembab dan matahari jarang bersinar menyebabkan banyak serangan penyakit. Di musim kemarau, serangan hama lebih banyak mengancam, disamping terlalu sedikitnya suplai air, bahkan kadang-kadang kekeringan mengancam.

Bila pemilihan saat tanam telah tepat dan persiapan tanah telah dilakukan sebaik-baiknya (telah mengalami pembajakan, penggaruan dan pencangkulan dengan intensitas sesuai dengan sifat-sifat tanah), maka hal yang perlu ditentukan adalah jarak tanam.

Jarak tanam disesuaikan dengan morfologi tanaman dan tingkat kesuburan tanahnya. Mengatur jarak tanam berarti memberi ruang lingkup hidup yang sama/merata bagi setiap tanaman. Dengan mengatur jarak  tanam ini akan diperoleh barisan-barisan tanaman yang teratur sehingga mudah dalam melakukan pengelolaan tanaman selanjutnya.

Berbagai keuntungan bertanam dengan jarak tanam yang teratur :

1. Pertanaman tampak rapi, arah barisan dapat diatur

2.  Memudahkan dalam pemeliharaannya, misalnya dalam pemberian pupuk, penyiangan, pengendalian hama penyakit, dan sebagainya.

3. Dengan jarak tanam yang teratur dapat ditentukan jumlah populasi tanaman tiap luas lahan sehingga kebutuhan bibit/benihnya dapat ditentukan sebelumnya.

Pengaturan jarak tanam juga dimaksudkan agar tanaman dapat memperoleh kebutuhan hidupnya secara merata, khususnya dalam hal kebutuhannya akan air, unsur hara, dan cahaya matahari. Kecukupan akan ketiga faktor ini merupakan penentu besarnya hasil panen. Dengan demikian, jarak tanam akan mempengaruhi hasil tanaman. Masing-masing tanaman mempunyai jarak tanam yang optimum yang berbeda dengan tanaman lainnya. Penentuan jarak tanam yang tepat terhadap satu tanaman memerlukan penelitian.

Jarak tanam akan mempengaruhi kerapatan tanaman atau jumlah populasi per unit area. Populasi tanaman mempengaruhi pertumbuhan relatif dan hasil bersih fotosintesis. Hal ini berhubungan erat dengan penangkapan energi cahaya, dan ketersediaan hara dan air dalam tanah. Dengan demikian kerapatan tanaman akan menentukan produksi tanaman. Hubungan antara produksi dengan populasi tanaman dinyatakan dalam hubungan parabolik yang merupakan fungsi kuadratik, seperti di bawah ini.

            Y = a + bX – cX2                     Y = produksi (hasil per unit area)

X = populasi tanaman

a, b, c = konstanta regresi

Distribusi tanaman, yaitu pengaturan letak tanaman pada sebidang tanah mempengaruhi keefisienan penggunaan cahaya. Arah barisan dapat digunakan untuk menggunakan cahaya secara efisien. Tanaman yang ditanam dengan arah barisan Timur-Barat menggunakan cahaya lebih efisien daripada dengan arah barisan Utara-Selatan. Dalam banyak keadaan, penggunaan arah barisan ditentukan oleh arah lereng ataupun teras-teras. Dilereng yang tidak berteras, sebaiknya barisan atau guludan tegak lurus arah lereng, di lereng yang berteras arah barisan sering sejajar lereng atau tegaklurus teras. Dengan lereng yang landai tak berteras dianjurkan bertanam menurut sistem “countur”, barisan-barisan tidak perlu lurus, dapat berkelok-kelok sesuai dengan keadaan bukit, tetapi harus sam tinggi (datar).

Model jarak tanam ada beberapa macam, yaitu :

1. Baris tunggal (single row)

2. Baris rangkap (double row)

3. Jarak bujur sangkar (on the square)

4. jarak sama segala penjuru (equidistant plant spacing)

*   *   *   *   *   *   *                                        *   *   *   *   *   *   *

*   *   *   *   *   *   *

*   *   *   *   *   *   *                                        *   *   *   *   *   *   *

*   *   *   *   *   *   *

*   *   *   *   *   *   *                                        *   *   *   *   *   *   *

*   *   *   *   *   *   *

1                                                                      2

*   *   *   *   *   *   *                                        *       *       *       *

*   *   *   *   *   *   *                                             *       *       *

*   *   *   *   *   *   *                                        *       *       *       *

*   *   *   *   *   *   *                                             *       *       *

*   *   *   *   *   *   *                                        *       *       *       *

*   *   *   *   *   *   *                                             *       *       *

*   *   *   *   *   *   *                                        *       *       *        *                                          3                                                                      4

Untuk tanaman berbaris, jarak dalam barisan dan antar barisan menentukan kerapatan (spacing). Jarak antar barisan ditentukan oleh perlengkapan-perlengkapan untuk penyiangan (traktor, landak, atau tangan maupun penggunaan sistem tumpangsari). Kecenderungan dewasa ini adalah ke jarak yang sempit, dan perlengkapan-perlengkapan sekarang diarahkan kesana. Kerapatan tanaman mempengaruhi penampilan dan diarahkan kesana. Kerapatan tanaman mempengaruhi penampilan dan produksi tanaman, terutama karena keefisienan penggunaan cahaya.

Pada umumnya produksi tiap satuan luas yang tinggi tercapai dengan populasi tinggi, karena tercapainya penggunaan cahaya secara maksimum diawal pertumbuhan. Akan tetapi pada akhirnya, penampilan masing-masing tanaman secara individu menurun karena persaingan (competition) untuk cahaya dan faktor-faktor tumbuh lainnya. Tanaman memberikan respons dengan mengurangi ukuran baik pada seluruh tanaman maupun bagian-bagian tanaman (cabang, umbi atau polong).

Kerapatan tanaman penting diketahui untuk menentukan sasaran agronomi, yaitu produksi maksimum. Dari berbagai penelitian jarak tanam dapat diketahui jarak tanam dimana mulai terjadi pendataran garis grafik. Berarti setelah kondisi itu penambahan populasi tidak lagi dapat meningkatkan produksi, bahkan terjadi persaingan yang sangat ketat yang pada akhirnya terjadi penurunan produksi. Kerapatan optimum ditentukan oleh pertimbangan-pertimbangan ekonomi dalam menentukan keuntungan optimum. Produksi dengan kontinyu naik menurut naiknya populasi, akan tetapi sejak titik kompetisi tercapai produksi semakin turun. Tetapi bila mutu merupakan faktor penentu harga, produksi optimum terjadi pada suatu populasi tertentu. Sesudah itu kenaikan populasi akan menurunkan mutu, berarti harga jual atau keuntungan akan menurun.

BAB IV

PENUTUP

DAFTAR PUSTAKA

http://agronomi-sistem-pertanian.html

 

http://Dasar-Dasar%20Ilmu%20Agronomi%20%C2%AB%20Newbie%20Tora.htm

 

http://melly28.wordpress.com

 

http://nandagokilz1.wordpress.com

 

http://www.lablink.or.id/index.html

Diktat Dasar-Dasar Agronomi Universitas jambi

 

4 Komentar (+add yours?)

  1. Jamus wijanarko
    Apr 06, 2013 @ 05:08:51

    BDW… thanks ya… udh bantu tugas gw….

    Balas

  2. Iis benita
    Sep 20, 2013 @ 08:39:42

    takasih mbak….
    sangat membantu sekali

    Balas

  3. SISWANTI ARMAINI
    Des 01, 2013 @ 05:57:34

    makasih kakak novia (bendahara phj) wkwkwk😀

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: